7/30/2013

Yes I Love You 46


Yes, I Love You – Bab 46

Sejak pulang dari lapangan terbang tambang murah, Hasya berkurung di dalam bilik. Dia hanya turun sewaktu menghidangkan makan malam buat Izz. Dia cuma menjamah tiga suap nasi sedangkan Izz berselera benar sewaktu meratah siakap masak stim. Dia menunggu Izz selesai makan sebelum mengemas meja dan membasuh pinggan. Lelaki itu sedikit pun tidak menghiraukan dia yang lebih banyak memandang dari makan.

Mata dipaku pada filem Who Am I? lakonan Jackie Chan yang disiarkan di stesen percuma. Sesekali kedengaran gelak tawa Izz apabila aksi Jackie Chan yang memegang peranan utama membuat aksi lucu. Akibat terlalu banyak ketawa, tekaknya terasa kering. Dia perlu membasahkan tekak.

“Hasya..! Buatkan aku air.” 

Mata masih tidak lepas dari kaca televisyen. Hampir beberapa minit menunggu, air yang dipesan belum juga sampai. Dia mulai berang. Tekaknya menjerit minta minuman.

“Sya...! Kau dengar tak? Aku suruh kau buat air!” Pekiknya sekali lagi.

Senyap sunyi. Tiada jawapan dari Hasya. Dia hanya bercakap sendirian. Dia bingkas bangun. Langkahnya menuju ke dapur. Kosong, tiada orang di situ. Dia mencari pula di sekitar tingkat bawah itu, tiada juga. 

“Ke mana pulak perginya budak Hasya ni? Sini takde... sana pun takde.” Dia membebel sendirian.  

Dia kembali ke dapur. Malas hendak membancuh minuman. Sudahnya dia mengambil sebotol susu segar lalu dibawa ke ruang tamu. Dia meneruskan tontonannya yang masih belum habis tayangannya.

Walaupun dia seronok melayan filem itu tetapi dia sedikit gelisah apabila kelibat Hasya langsung tidak dilihatnya. Matanya terarah kepada kaca televisyen tetapi ingatannya melayang kepada Hasya.

Dia tidak senang duduk. Remote control dicapai, televisyen ditutup. Dia menghayun langkah ke tingkat atas. Pintu biliknya dibuka kasar. Dari luar pintu, dia melihat katilnya kosong. Dia menggaru kepala. Mengapa Hasya tiada? Sudah hilangkah dia?

Dia melangkah masuk ke dalam bilik. Pandangannya meliar 360 darjah di dalam bilik itu. Akhirnya, pandangannya jatuh pada ‘suspek’ yang dicari.

“Ada pun kau. Owhhh... tidur, ye?!” Izz menghampiri Hasya yang kelihatan seperti sedang tidur di atas settee

Dia bercekak pinggang. Benar sangkaannya, Hasya tidur lena sekali. Ada sisa air di tubir matanya, tentu dia menangis lagi. Izz tunduk melihat tangan kanan Hasya yang melecur. Sudah dua kali krim antiseptik disapu. Kesan merahnya masih ada walaupun tidak semerah siang tadi. Mungkin sehari dua lagi kesan merah itu beransur hilang. 

Izz duduk di sisi Hasya. Wajah Hasya direnung lama. Ternyata gadis itu terlalu cantik walaupun dalam tidurnya. Izz mengangkat tangan kanannya, dia ingin mengelus-elus pipi mulus isterinya. Sebaik tangannya hampir pada pipi Hasya, dia membatalkan hasrat tersebut. Pasti Hasya terjaga kalau dia berbuat demikian.

Izz perasan Hasya memeluk sesuatu. Izz teringin tahu gerangan apakah yang dipeluknya. Dia cuba menarik ‘barang’ tersebut tetapi gagal. Pelukan Hasya terlalu kuat. Dia mengalihkan tangan Hasya dengan berhati-hati. Dia tidak mahu Hasya terjaga. Gadis itu bergerak sedikit apabila tangannya disentuh. Akhirnya dia dapat menarik ‘barang’ itu sepenuhnya dari pelukan Hasya.

Ianya adalah bingkai gambar berukuran 6R. Izz hanya melihat gambaran bingkai gambar itu dari belakang tetapi darahnya sudah mendidih. Sukar untuk dibayangkan tindakannya nanti, apabila wajah sebenar di sebalik bingkai gambar itu terpampang di ruang mata. 

“Tak guna! Tak dapat jumpa depan mata, kau peluk gambarnya pula!” Izz melempar bingkai gambar itu ke dinding. Lantunan bingkai gambar menimbulkan bunyi bising apabila jatuh ke lantai. Hasya terjaga. Terkejut dengan bunyi kuat yang mengganggu lenanya.

“Bangun..! Perempuan tak guna!” Lantang suara Izz. Bahu Hasya digoncang kuat.

Hasya terpisat-pisat. Dia menggosok-gosok matanya yang terasa pedih, mungkin kerana dia menangis terlalu banyak sebelum tidur. Matanya sekejap pejam, sekejap celik. Masih mamai! Keadaan diri Hasya mengundang kemarahan Izz.

“Heyyy..! Aku kata bangun!” Lengan kiri Hasya dicengkam kasar. Dia memaksa gadis itu berdiri. Hasya terkedu. Lengannya terasa sakit.

“Lepaslah... sakit!” Cengkaman tangan Izz cuba dileraikan tetapi gagal. Tenaga lelaki itu cukup kuat. Hasya tidak mampu menandinginya.

“Owhhh..! Dah pandai melawan, ye? Siapa ajar kau? Thaqif?!” Sebelah lagi tangannya mencengkam lengan kanan Hasya pula. 

“Apa abang merepek ni? Lepaslah..! Sakit, tau?” Hasya meronta-ronta minta dilepaskan. Namun, cengkaman tangan Izz semakin kuat. 

“Kau cakap aku merepek?!” Kau tidur sambil peluk gambar kekasih kau, itu... kira munasabah?!” Cengkaman tangannya dilepaskan lalu gadis itu ditolak menjauh.

Tolakan Izz membuatkan Hasya tergerak sedikit ke belakang. Hasya melihat kedua-dua belah lengannya. Cengkaman jari Izz yang kuat menyebabkan kulitnya bertukar merah. Siang tadi, tangan kanannya disirami dengan kuah laksa penang yang panas. Belum pun kesan melecur itu hilang, Izz menghadiahkan pula kesan merah di kedua-dua belah lengannya.  

“Abang... apa salah Sya? Kenapa buat Sya macam ni? Dah banyak kali Sya cakap... Thaqif bukan kekasih Sya. Kenapa abang tak percaya? Kenapa?” Suaranya sudah serak. Dia cuba menahan sendu dari berlagu.

“Dah buat salah... tapi... masih nak berdalih? Heyyy budak kampung! Dengan aku... jangan berani berbohong!” 

“Apa bukti abang yang Sya dengan Thaqif ada hubungan?” 

“Kau nak bukti? Tu... gambar lelaki yang kau peluk... gambar Thaqif, kan?” Jari dituding pada bingkai gambar yang masih terdampar di tepi dinding.

Hasya berjalan ke arah bingkai gambar yang sudah pun pecah. Gambar yang ada di dalam bingkai itu sudah tercampak keluar sedikit. Luluh hati Hasya melihat gambar tersebut koyak akibat balingan yang kuat. Walaupun hanya sebahagian gambar yang koyak, namun hakikatnya gambar itu sudah rosak.

Hasya mengambil gambar tersebut. Kaca-kaca yang bersepai di atas gambar tersebut dikuis ke lantai. Masih banyak cebisan kaca dari bingkai gambar yang berterabur di lantai. Darah menitis dari jari jemarinya tetapi Hasya tidak peduli. Sepanjang hari ini, dia sudah banyak disakiti. Kelukaan yang nampak di tangan masih tidak setanding dengan luka di hatinya.

Hasya senyum sinis. “Ya...! Gambar ni memang gambar lelaki. Lelaki tu tak keseorangan... ada perempuan disebelahnya... dan pasangan kekasih tu bernama Hashim dan Fatimah! Bukan Thaqif dan Hasya!” Terketar-ketar Hasya menayangkan gambar itu di hadapan muka Izz. 

Tangan kanan Izz dicapai, gambar yang sudah berlumuran darah itu diletakkan di atas telapak tangan Izz. Terbelalak mata Izz. Hasya bercakap benar. Gambar yang sedang dipandangnya adalah gambar ibu mentuanya, Fatimah dengan arwah bapa mentuanya iaitu Hashim. Dia mengenali lelaki itu melalui gambar di dalam album yang pernah ditunjukkan oleh Hasya. 

Berdasarkan gambar yang berwarna hitam putih berlatarbelakangkan studio gambar, ianya mungkin diambil ketika pasangan itu baru berkahwin. Kebahagiaan jelas terpancar di mata mereka. Izz mengundur ke belakang beberapa tapak. Gambar ditangannya sudah jatuh ke lantai. Sungguh dia kesal kerana menuduh isterinya tanpa pertimbangan akal.

“Abang puas hati sekarang?” Hasya semakin berani melawan. 

Hasya sudah penat menangis. Hasya sudah penat mengalah. Hasya sudah penat menjadi mangsa buli suami sendiri. Air matanya tidak dapat diproses lagi. Air matanya sudah lama pecah dari empangan. 

“Sya... aku... aku...” Kata-kata Izz tersekat di kerongkong. Rasa malunya seluas lautan China Selatan.

“Sudahlah...!” Suara Hasya semakin kendur. Hasya memalingkan tubuhnya. Langkahnya longlai menuju ke pintu bilik. Izz hanya mengekori langkahnya dengan hujung mata. Seketika kemudian, Hasya lenyap dari pandangan. Hanya tinggal sisa-sisa darah di lantai yang menitis dari jari Hasya. 

Hasya berlari ke luar rumah. Dia menuju laju ke buaian. Di atas buaian itu, air matanya dirembes selaju mungkin. Bertali arus bagaikan hujan di musim tengkujuh cecair jernih itu menuruni pipinya yang pucat. Dia sedikit pun tidak mengesat pipinya yang basah. Juraian air mata yang menitik jatuh ke tangannya dibiarkan sahaja. Jari yang masih berdarah langsung tidak dibalut dengan plaster. 

Hasya memandang belakang tangan kanannya yang masih ada kesan melecur akibat tumpahan kuah laksa Penang pagi tadi. Malam ini pula, kedua-dua jarinya luka angkara serpihan kaca bingkai gambar. Esok lusa, entah tubuhnya pula yang akan menjadi mangsa cemburu buta Izz. Mampukah Hasya terus bertahan? 

Izz menyandar di dinding biliknya, dia mengutuk dirinya sendiri. Dia tidak mahu mengasari Hasya. Akan tetapi apabila marahnya datang, dia menjadi suami yang sangat garang. Dia meraup mukanya beberapa kali. Risau menggugah perasaannya. Bagaimana keadaan Hasya sekarang? Masih memuncakkah amarah dijiwa atau sudah reda dibawa angin malam?

Izz mengintai dari sliding door. Hasya sedang berbuai perlahan. Izz mahu menghampirinya tetapi rasa bersalah membuatkan dia beralah. Izz berjalan perlahan merentasi pokok bunga kertas yang merimbun subur. Dari situ, dia dapat melihat wajah Hasya yang murung. 

♪♪ Sedih rasanya hati di dalam
Mengenangkan peristiwa masa yang telah silam
Di mana aku hidup bersama si dia
Tak pernah rasa aman bahagia

Perselisihan sering terjadi
Walaupun jauh dari nyata dan juga bukti
Namun begitu dia selalu terburu
Tegak meluru menurut nafsu

Andainya dia dapat mengubah
Tetap kuterima
Mendirikan mahligai ria
Tapi tak berdaya

Kusangka panas sampai ke petang
Rupanya hujan di tengahari ♪♪

Mendayu-dayu jadinya apabila Hasya mendendangkan lagu Hujan Di Tengah Hari yang dipetik dari filem Perjodohan. Dia menjiwai lagu itu dengan baik memandangkan nasibnya sekarang ditimpa malang. Lantunan suaranya lantang kedengaran meskipun sesekali suaranya serak akibat rasa sebak. 

Bait-bait lirik lagu itu tepat mengenai batang tubuh Izz. Dia terduduk di atas rumput karpet Zoysia. Satu persatu keganasan yang dipalit ke tubuh Hasya terlayar di wayang ingatannya. Tubuh badan yang asalnya sempurna kini disaluti calaran luka. Hasya selayaknya dilayan sebagai isteri tetapi Izz menjadikannya tak ubah seperti hamba abdi. Sudah luakkah budi pekerti? 



Eriyza :  Adakah Hasya akan terus bertahan setelah hari demi hari dirinya menjadi sumber kemarahan Izz?? Bab seterusnya pasti lebih menarik. Tungguuu.....

20 comments

norihan mohd yusof July 30, 2013 at 11:53 PM

sedeh nyer ngan nasib sya dek writer...menitis air mata akk....huhuhu...soh lh sya bawak diri...biar padan ngan izz yg cemburu tk bertempat!

nursya

Huhuhu...sedey..
Eriyza xmo sedey2 sgt..
Cian sya

Anonymous

Alorh..sian nyer kat sya..huhuhu..izz nie syg ke x kat sya nie...writer keep writing...

Eriyza July 31, 2013 at 12:10 AM

@norihan mohd yusof:
Terima kasih kak kerana
menjiwai jalan cerita.

Eriyza July 31, 2013 at 12:11 AM

@nursya:
Layan sedeh dulu ye.

Eriyza July 31, 2013 at 12:12 AM

@Anonymous:
Sayang sukar diterjemahkan. :p

maya

saya teringat lagu ini

cukup cukup sudah
cukup sampai di sini saja
daripada hati terluka
biarku pergi saja

agaknya baru izz tersedar
bila hasya bawa diri..

yoo zara July 31, 2013 at 5:43 AM

bwk diri je sya
tau la izz tu rase bile org x endahkan dia
mencikkkk izz

Kak Sue July 31, 2013 at 8:45 AM

kasihannya Sya... rasanya Izz kena pi pakar lah minta tolong macamana nak kurangkan rasa marah....
kalau rasa Sya x diperlukan lagi pulangkan Sya pada keluraga dengan cara baik bukan dera fizikal dan mental Sya.... Izz jangan sampai Sya dah terlantar kt hospt baru nak rasa kesal...
Sya seorang isteri yg setia dan menjaga maruah dia dan Izz sebab tu dia x mahu keluar dari rumah tampa izin dari Izz.. Izz jangan terlalu EGO

Anonymous

Kenapalah Izz nie suka bertindak membabi buta.
Selidik lah dulu, ni tak kan dah menyesal. Menyesal ke Izz tue?
Sya jgn biar diri ditindas lagi.
Kasi ajar Izz biar dia jgn cepat panas baran.

Riena July 31, 2013 at 11:07 AM

hukhukhuk...sedih nye...
nk nangis je bace..coz bace smbil layan lagu "seksanya menanggung rindu"
suruh je sya g bawak diri...jauh dr izz...biar izz y kerinduan mencari sya..geram betul.suke2 je wt sya cam tu...sape suruh x tegk dulu gambar sape y sya peluk tu..main tuduh je..nasib la sya xpandai melawan...biar lah kesabaran sya tu yang bakal merubah izz 1 ari nanti...

baby mio July 31, 2013 at 11:25 AM

best...

Eriyza July 31, 2013 at 4:00 PM

@maya:
Tengok apa jadi nanti.

Eriyza July 31, 2013 at 4:01 PM

@yoo zara:
Awat benci Izz plak?? :p

Eriyza July 31, 2013 at 4:01 PM

@Kak Sue:
Nasehat dia lagi kak.

Eriyza July 31, 2013 at 4:02 PM

@Anonymous:
Izz jenis wat dulu,
kendian baru nak fikir.

Eriyza July 31, 2013 at 4:02 PM

@Riena:
Laa, ingatkan dah nangis.
Hehehe! :)

Eriyza July 31, 2013 at 4:03 PM

@baby mio:
Terima kasih.

Kak Sue July 31, 2013 at 4:28 PM

esok sambung lagi ya...

Eriyza July 31, 2013 at 5:16 PM

@Kak Sue:
Amboi kak.
Minat benar kat Izz.
Hehehe!!! ;)

Post a Comment

Terima kasih kerana sudi membaca novel ini.
Sebarang komentar dari anda amatlah penulis hargai.