4/06/2010

Yes, I Love You 10

Yes, I Love You – Bab 10

Pesawat dari Royal Brunei Airlines mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur. Izzdiyad menjejakkan kakinya ke Malaysia setelah hampir dua tahun dia meninggalkannya.

“Alhamdulillah. Malaysia, here we come.” Ucapnya kuat. Udara segar bumi Malaysia dihirup. Dia rindu pada segala-galanya yang ada di sini. Akan tetapi bersambutkah rindunya nanti? Hatinya gusar apabila memikirkan respon yang bakal diterimanya nanti. Namun, dia sudah nekad kali ini. Dia perlu meyakinkan semua orang bahawa dia sudah bersedia untuk menghadapi apa jua balasan.

“Abang, kita tinggal kat mana nanti?” Satu suara lembut menyapa telinganya.

“Untuk sementara waktu, kat chalet.” Izzdiyad tersenyum memandang isterinya. Anaknya sedang lena tidur di pangkuan ibunya.

Telefon bimbitnya berbunyi nyaring. Dia melekapkan telefon di telinga kanannya.

“Hello. Yad, kau dah sampai ke?”

“Dah. Aku baru ambil luggage.”

“Natalia dengan baby sihat?”

“Alhamdulillah, semua okey. Before aku lupa, congrats Izz.”

“Thanks. Aku dah suruh Zikri ambil korang. Dia akan bawa kau ke chalet.”

“Esok aku pergi lambat sikit kot.”

“Apa pulak lambat? Datang awallah. Kaukan ahli keluarga pengantin, mana boleh datang lambat.”

“Aku kena uruskan teksi dulu dengan pihak chalet ni.”

“Tak payah. Semua aku dah settlekan. Esok Zikri ambil kau, tunggu je call daripada dia.”

“Okey, Izz. Thanks ye.”

“No hal, Yad. See you later.”

“Okey.”

Izzdiyad memerhati sekitar lapangan terbang itu. Dia kagum kerana negara tanah tumpah darahnya mempunyai struktur bangunan yang sehebat itu. Dari jauh dia melihat Zikri melambai-lambai ke arahnya. Dia mengangkat tangan kirinya untuk membalas kembali lambaian lelaki itu.

**********

Zikri memandu Nissan Latio putihnya di dalam kesibukan kota. Izzdiyad bersandar sambil memejamkan mata. Mungkin letih setelah menaiki penerbangan selama dua jam. Natalia dan bayinya di kerusi belakang telah lena diulit mimpi. Zikri memperlahankan radio keretanya walaupun lagu kegemarannya sedang diputarkan.

“Zik, kau bila lagi?” Pertanyaan Izzdiyad memecah kesunyian yang tercipta.

Zikri terpinga-pinga. “Bila apa ye?” Dia menggaru dagunya. Kurang mengerti dengan pertanyaan itu.

“Kahwin.”

“Owhhh! Coming soon!” Dia tayang gigi. Sekadar menjawab soalan Izzdiyad tanpa berfikir panjang. Serta-merta wajah Hasya terbayang di ruangan mata. Entah mengapa sejak pertemuannya kembali dengan gadis itu, hatinya dirundung pilu.

“Dah ada calon?”

“Adik kau dah wat hak milik kekal.” Zikri bersuara perlahan. Dia berharap suaranya tidak didengari.

“Adik aku gatal?” Izzdiyad yang tidak dapat menangkap maksud sebenar Zikri membuat andaian sendiri.

Zikri sedikit menggelabah. “Errr... memang pun Izz gatal. Dia yang kahwin awal sampai aku pun kena tempiasnya sekali.” Ketawa plastik kedengaran.

“Tak sangkakan? Izz yang lebih nakal tetapi dia pula yang ikut cakap mama.”

“Ala Yad, tak usah kenang kisah lama. Buka kisah baru pulak.”

Suasana kembali senyap. Masing-masing melayan perasaan.

“Zik, kau dengar tak apa aku cakap ni?” Izzdiyad bersuara sedikit kuat.

Zikri terpinga-pinga. “Hah? Apa yang kau cakap tadi?” Dia senyum nipis.

“Macam mana bisnes?”

“Bolehlah cari makan.” Zikri senyum lagi.

Zikri membantu Izzdiyad mengeluarkan bagasi dari but kereta. Dia turut menghantarnya ke bilik walaupun dilarang oleh Izzdiyad. Setelah mengucapkan terima kasih, Izzdiyad dan keluarganya masuk berehat di kamar. Esok mereka mempunyai acara penting untuk dihadiri. Zikri pula meminta diri.

**********

Izzdiyad merebahkan dirinya ke katil. Dia meniarap di sebelah anaknya yang masih lena tidur. Pipi anak kecil itu diusap perlahan dengan belakang jari telunjuk. Anak kecil itu lambang kasih sayang antara dia dan Natalia. Anak kecil itu pelengkap kehidupan mereka sebagai seorang manusia. Anak kecil itu diharap dapat melenturkan hati ibu bapanya yang sekeras batu.

“Abang, pergilah mandi,” Natalia sudah pun keluar dari bilik mandi. Rambutnya digulung ke dalam tuala agar cepat kering. Izzdiyad menggeliat kecil. Terasa malas ingin bergerak dari pembaringannya. Wajah isterinya direnung lama.

“Kenapa?” Natalia pelik dengan sikap suaminya.

“Thanks for everything sayang.” Izzdiyad bangun dari katil. Merapati isterinya. Wanita itu dipeluk erat. “I love you so much.” Bergetar nada suaranya.

“I love you too.” Natalia turut mengeratkan pelukannya.

Badan Izz bergetar. Natalia meleraikan pelukannya. Seakan mengerti beban ditanggung suaminya, Natalia membiarkan Izzdiyad memeluknya semula. Dia mengusap-usap perlahan belakang badan suaminya. Tanpa disedari, tubir matanya bergenang juga. Lepaskanlah lelahmu di bahuku wahai suamiku kerana aku sentiasa ada untukmu di dalam suka atau duka.

**********

“Maaaa... mak, Hasya mana?” Izz masih malu-malu hendak memanggil Fatimah sebagai mak. Maklumlah dia bertandang ke rumah itu sekali sahaja sebelum Hasya dinikahi.

“Aik, dia isteri kamu tapi kamu tanya mak?” Fatimah menyakat. Sengaja ingin melihat reaksi lelaki muda itu.

“Tadi dia ada tapi sekarang ni tak tau dia pergi mana.” Izz terasa malu apabila diperli begitu. Manalah perginya Hasya ni? Dia memang rasa terasing kalau duduk di dalam rumah ni tanpa kelibat isterinya. Bukannya orang di dalam rumah ni sombong tetapi terlebih ramah sampaikan dia jadi segan kalau tak ada idea nak bercakap.

“Dia ada kat halaman depan. Sibuk menilik bunga-bungaan dia tu sebab esok kamu dah nak bawak dia balik.” Fatimah memuncungkan bibirnya menunjuk ke arah halaman.

“Owhhh. Terima kasih ye mak.” Izz mengorak langkah menuju ke tangga. Ingin segera mencari isterinya.

“Amboi, laju nampak. Nak ke mana?” Alang yang sedang menjemur kasut Nikenya di atas para menegur.

“Cari Hasya.”

“Korang ni macam belangkas. Takleh hilang sorang eh?” Alang kupas senyum nakal. Namun dia lega kerana kedua-dua suami isteri itu boleh menerima satu sama lain walaupun berkahwin bukan atas dasar cinta.

Izz cuma ketawa kecil melayan usikan Alang.

2 comments

Anonymous

np 16 n seterusnye xlah bc....

sueella November 17, 2010 at 8:35 PM

Badan Izzdiyad bergetar.

Post a Comment

Terima kasih kerana sudi membaca novel ini.
Sebarang komentar dari anda amatlah penulis hargai.