6/10/2012

Yes I Love You 27

Yes, I Love You – Bab 27

Kereta diparkir di dalam porch. Dia mengambil beg plastik di tempat duduk penumpang sebelah kiri lalu keluar dari kereta. Dia pantas menuju ke dapur setelah kelibat si isteri tidak kelihatan di ruang tamu. Dia melangkah laju ke aras atas, cuba mencari isterinya di dalam bilik pula. Tiada juga. Dia belum kecewa, sekali lagi dia menuruni anak tangga sambil matanya meliar mencari susuk tubuh isterinya.

“Hasya... Sya...” Dia melaung.

“Encik Izz... Sya ada kat kolam ikan.” Mak Bee meleraikan kekusutannya.

“Okey.” Dia segera mengatur langkah ke tempat yang Mak Bee maksudkan.

♪♪ Wahai bondaku, bondaku, si ikan kaloi,
Timbullah bonda oiii timbullah, tunjukkan diri,
Nasi melukut dengan sayur keladi,
Nasi melukut, sayur keladi,
Untuk bondaku, di pagi hari,
Wahai bonda, ibu kandungku. ♪♪


Izz tergelak kecil. Lagu asli lagi. “Kau nak masuk pertandingan lagu klasik ke?”

Hasya berpaling ke arah suara yang menegurnya. Dia berhenti menabur makanan ikan ke dalam kolam. Dia meletakkan makanan ikan di tepi kolam lantas bangun.

“Taklah. Dah lama abang balik?” Tangan Izz disalami lalu dicium.

“Mana nak sedar aku balik... maklumlah kau tengah buat showkan?” Izz menyindir.

“Maaf. Sya tak perasan abang balik.” Hasya terasa bersalah kerana tidak menyambut suaminya sebagaimana biasa dilakukan.

“Sebab kau tak perasan... aku nak denda kau.” Izz menarik tangan Hasya. Laju langkah mereka melalui ruang tamu.

“Hai, nak ke mana ni? Siap berpimpin tangan.”

Soalan Izzdiyad dibiar sepi. Dia hanya mengenyitkan mata.

“Abang Yad tanya tu... kenapa abang tak jawab?”

Izz tetap diam. Mereka sudah meniti anak tangga.

“Izz... Sya. Kenapa ni?”

“Takde apa-apa... mama.” Izz tersenyum nakal. Hasya hanya mampu menjongket bahu yang membawa maksud dia pun tidak tahu apa yang berlaku.

Datin Faridah pelik dengan sikap pasangan muda itu tetapi dia tidak mahu bertanya lanjut. Sudahnya dia hanya menggelengkan kepala beberapa kali.

Daun pintu yang tidak ditutup rapat ditolak. Mereka sudah tiba di dalam bilik. Izz mendudukkan Hasya di atas sofa. Beg plastik yang ada di atas katil dicapai. Sebuah kotak dikeluarkan dari beg plastik tersebut.

“Untuk kau.” Kotak tersebut dihulurkan kepada isterinya.

Kotak itu bertukar tangan. Hasya terus membuka kotak itu tanpa menunggu lama. Barang di dalam kotak itu dikeluarkan dengan cermat.

“Wah, handphone...! Terima kasih, abang.” Samsung Galaxy S III ditilik. Buku panduan telefon tersebut dibelek-belek untuk mencari cara menggunakannya.

Izz duduk rapat di sebelah Hasya. “Kasih kau aku terima tapi...” Dia merampas buku panduan telefon yang sedang dibaca Hasya.

Hasya memandang suaminya dengan pandangan pelik. “Tapi apa?” Apa lagi yang tidak kena?

Izz menghulurkan pipinya. Hasya mengerti. Cuppp! Satu ciuman singgah di pipi Izz. Sudah menjadi kelaziman bagi Izz, setiap pemberiannya pada Hasya mesti dibalas dengan kucupan, bukan sekadar terima kasih sebagai ucapan.

“Sya... pipi kiri aku jeles.”

Hasya memanjangkan lehernya merentasi muka Izz. Cuppp! Selesai kucupan di pipi Izz yang lagi satu.

Izz mula tersengih nakal. “Sini pun jeles jugak.” Jari telunjuk kiri dihalakan pada bibirnya.

Hasya membulatkan matanya. Izz sengaja hendak mengenakannya. Dia meletakkan jari telunjuk dan jari hantu di bibirnya, kemudian jari yang sama dihalakan ke bibir Izz. Kemudian dia ketawa kerana seronok mengenakan Izz.

“Owhhh...! Kau main tipu ye?” Izz tidak berpuas hati. Dia berpeluk tubuh sambil berpura-pura merajuk. Dia berharap Hasya akan memujuk.

Hasya cuma tersenyum memerhatikan gelagat suaminya. “Kenapa abang belikan telefon baru untuk Sya? Telefon lama masih boleh digunakan. Tak elok membazir.”

Telefon ditangannya dilihat. Butang yang terdapat di situ ditekan. Hasya mengerutkan dahinya. “Eh, mana nombornya? Macam mana nak guna ni?”

Izz tersengih nakal. “Meh sini… aku ajar.” Tangannya meniti di atas jari jemari Hasya sambil mengajar cara-cara yang betul untuk menggunakan telefon itu.

“Handphone sekarang semakin hebat. Terror betul orang yang buat.” Hasya menaip mesej di telefonnya sambil tersengih. Hasya sudah pandai menggunakan telefonnya.

“Kau sms sape pulak tu?” Izz cuba mengintai mesej yang ditulis Hasya tetapi isterinya pantas menyorokkan telefonnya di belakang badan.

“3 jejaka pingitan.” Hasya menunjukkan 3 jarinya sambil ketawa kecil. Dia yakin Izz tidak tahu itu gelaran yang digunapakainya untuk Along, Angah dan Alang.

Kening Izz bertaut rapat, tidak dapat mengagak orang-orang yang dimaksudkan oleh Hasya. “Tunjuk cepat… aku nak tengok.” Dia menggagau telefon yang disembunyikan oleh Hasya di belakang badannya.

Hasya memegang dengan kemas telefonnya, Izz tidak dapat mengambilnya. Izz menggunakan tenaganya untuk mengalihkan tubuh Hasya, akhirnya gadis itu mengalah. Telefonnya terlepas juga ke tangan Izz. Dia ketawa kecil melihat muka kelat Izz.

Izz merenung wajah isterinya. Sejak mereka berkahwin, gadis ini tidak pernah meminta apa-apa jauh sekali mengajaknya keluar membeli-belah sepertimana yang dilakukan oleh wanita-wanita yang pernah di dampinginya. Mereka tidak melepaskan peluang untuk mengikis duit Izz apabila mengetahui dia anak Datuk yang semestinya berpoket tebal.

Akan tetapi isteri yang selayaknya membelanjakan wangnya tidak pula bersikap materialistik malah dia tidak suka membazir pada perkara yang tidak perlu. Izz kagum pada isterinya.

“Nokia sabun kau tu dah ketinggalan zaman. Boleh simpan dalam arkib buat kenangan.” Izz ketawa. Orang lain sibuk beli telefon canggih, Hasya tetap setia dengan Nokia 6600 miliknya.

“Secanggih mana pun sesuatu telefon tu... kebanyakan orang hanya menggunakan dua fungsi utamanya sahaja.” Wajah Hasya serius.

“Maksud kau?” Izz mahukan penjelasan lanjut.

Hasya bangun lalu mengambil telefon lamanya di atas meja solek. Dia kembali duduk di sisi Izz. “Bak sini telefon abang.” Tangannya dihulur.

“Kau nak buat apa? Nak spotcheck handphone aku?” Namun begitu, Samsung Galaxy Notenya tetap diletakkan di telapak tangan Hasya.

Hasya meletakkan ketiga-tiga telefon itu di atas ribanya. “Cuba abang tengok semua telefon ni. Telefon abang paling canggih... telefon lama Sya pulak biasa saja tapi... semua telefon ni paling banyak digunakan untuk call dan sms. Jadiii... baru atau lama bukan isu utama asalkan boleh call dan sms. Ciri-ciri lain tu dikira bonus je.” Lagaknya seperti seorang penjual telefon sewaktu mengutarakan pendapat.

Izz melingkarkan tangannya ke atas sofa. Perlahan-lahan tangannya jatuh di atas bahu Hasya. Dia tersenyum mendengarkan penerangan Hasya. “Owhhh! Kalau begitu, aku ambil baliklah telefon ni.” Dia mengambil Samsung Galaxy S III lalu dimasukkan ke dalam poket baju kemejanya.

“Sya ambil yang ni boleh?” Hasya mengusik Izz dengan mengambil Samsung Galaxy Notenya.

Izz menarik hidung Hasya lembut. Serentak dengan itu, mereka berdua ketawa bersama.

“Ni nombor telefon baru kau.” Izz menunjukkan kad starter pack kepada Hasya. “Nombor kau dengan nombor aku sama kecuali digit terakhir. Nombor aku berakhir 78... nombor kau 79.” Tambah Izz lagi.

“Abang tukar nombor jugak? Couple number lagi tuuu...” Hasya tersenyum nakal. Kening diangkat dua kali.

“Twin number laa. Aku tukar sebab nombor tu unik dan menarik. Bukan macam yang kau fikirkan.” Izz menunjal dahi isterinya perlahan. Dia tidak akan sesekali mengaku yang dia sengaja membeli couple number untuk dirinya dan Hasya. Entah mengapa dia sangat teruja untuk memiliki nombor sedondon dengan isterinya. Dia tidak tahu sebabnya tetapi hatinya berasa bahagia.

Hasya masih lagi tersenyum. Bukan dia tidak tahu muslihat Izz tetapi lelaki itu lebih suka berahsia. Hasya mendail nombor telefon Izz di Samsung Galaxy S III barunya. Seketika kemudian Samsung Galaxy Note Izz mendendangkan true tone Tik Tok dari Ke$ha.

Matanya buntang melihat nama pemanggil yang tertera di telefon Izz. Hasya My Honey. Dia mengulangi ayat itu agar dapat didengari oleh Izz. “Hasya My Honey. Wow! Nice name.”

Alamakkk! Izz kantoi. Dia sama sekali tidak menduga Hasya akan membuat miss call ke telefonnya. Dia berlagak selamba walaupun wajahnya sudah berubah riak. Malu!

Hasya menambah Izz ke dalam senarai rakan di telefonnya. Dia tersengih sewaktu menulis nama Izz untuk disimpan. Izz mencuri pandang. Dia mendengus apabila melihat gelaran yang diberi oleh Hasya kepadanya. “What? Chubby Hubby?”

Izz memandangnya dengan geram. “Kenapa kau senyum? Nak kena cium?”

Secara automatik Hasya menutup mulutnya dengan kedua-dua belah tangan. Namun, pipinya tetap menjadi mangsa bibir Izz.

Hasya berwajah kelat. Izz memeluknya erat sambil ketawa kuat.



Eriyza : Izz dan Hasya bersiaran lagi. Baca jangan tak baca.

8 comments

Wan Ruzana June 10, 2012 at 5:08 PM

sweet nyeeeee hehe

nzlyna'im June 11, 2012 at 8:55 AM

wah bahagia ye
lama dah tgu nie

Eriyza June 11, 2012 at 11:24 AM

@Wan Ruzana:
Pening nak reka ayat² 'sweet'. :)

Eriyza June 11, 2012 at 11:24 AM

@nzlyna'im:
Mekaseh sbb baca enovel ni. :)

Luv Sha June 11, 2012 at 4:41 PM

x sbo nk tggu next entry... truskan mnulis yer..

Eriyza June 11, 2012 at 9:03 PM

@Luv Sha:
Terima kasih atas sokongan.

Riena June 15, 2012 at 10:28 PM

wahhh...so sweet...
cam bahagia ja pasangan Sya & Izz kan..
terbuai2 lak rase nye.hehehe...
kak Eriyza..cpt2 la wt sambungannya nya...
xsabar2 nak tau lagi kisah mereka nie..heheh

Eriyza June 17, 2012 at 1:47 PM

@Riena:
Akan disambung nanti.
Tunggu...

Post a Comment

Terima kasih kerana sudi membaca novel ini.
Sebarang komentar dari anda amatlah penulis hargai.