6/21/2012

Yes I Love You 29

Yes, I Love You – Bab 29

Natalia mengeluarkan susu yang telah dipam dari peti sejuk. Izzdiyad sedang bersiap di dalam bilik. Dia mengambil beg bayi yang telah disiapkan oleh Natalia. Dia menuruni anak tangga. Belum pun habis anak tangga dipijak, dia berpatah balik ke tingkat atas. Baby sling yang tersangkut di dinding diambil.

“Mama mana?”

“Tak taulah... tak nampak pun dari tadi.”

“Papa...?”

“Tak nampak jugak.” Botol susu diberikan kepada Izzdiyad.

“Kalau macam tu, beritahu Sya jelah.” Lelaki itu segera memasukkan botol susu anaknya ke dalam beg bayi.

Dia keluar dari dapur mencari Hasya. Gadis itu sedang menyusun majalah yang telah habis dibacanya.

“Sya... mama dengan papa mana?”

Hasya senyum. “Dorang keluar... pergi rumah Datuk Zaki. Dia buat kenduri doa selamat sebab nak tunaikan umrah.”

“Abang Yad dengan kak Nat nak pergi hospital. Kawan lama kami masa belajar dulu baru bersalin. Kami nak pergi jenguk.”

“Okey.” Hasya menghampiri Natalia yang sedang mengambil anaknya dari buaian.

“Kak nak bawak baby sekali?”

“Ya. Kenapa Sya?” Soalan Hasya agak pelik kedengaran.

“Tak elok bawak baby ke hospital. Maklumlah kat hospital ada pelbagai jenis penyakit.”

Natalia berfikir sebentar. Ada betulnya juga nasihat Hasya. “Tapi... kalau akak tinggalkan baby... sapa nak jaga?”

Hasya ketawa kecil. “Laa akak ni... Sya ada. Biar Sya jaga baby.”

“Betul ni?” Natalia masih ragu-ragu. “Mungkin akak pergi lama... nanti susahkan Sya pulak kalau baby meragam.”

“Kak... janganlah..” Belum pun sempat Hasya menghabiskan kata-katanya, ada suara lain yang memintasnya.

“Nat... jangan risau. Kalau Sya tak mampu nak handle... Izz ada.” Entah dari mana munculnya, Izz sudah pun terpacak di tepi Hasya. Tangannya diletakkan di atas bahu Hasya.

Hasya tidak selesa apabila Izz mula menggatal. Dia malu dipandang oleh abang ipar dan birasnya. Izz ditenung tajam. Lelaki itu cuma tersenyum tepi.

“Sayang... nampaknya Izz dah beri jaminan... kita patut tinggalkan baby dalam jagaan dorang. Biar dorang jadi parents, kita jadi pengantin baru.” Izzdiyad yang tadinya diam menyampuk.

Mereka semua ketawa serentak. Natalia menyerahkan anaknya kepada Hasya. Dia dan Izzdiyad berlalu pergi.

Hasya duduk bersila di atas sofa. Bayi itu dipeluk manja lalu dicium pipinya kiri dan kanan bertalu-talu. Si kecil didirikan di atas ribaannya. Bayi itu ketawa mengekek apabila Hasya mencium perutnya beberapa kali.

Izz menyandarkan tubuhnya di dinding. Dia tidak bercadang hendak keluar petang itu. Dia cukup terhibur melihatkan aksi mesra isteri dan anak saudaranya. Dia dapat merasakan kebahagiaan di dalam perhubungan sebegitu.

“Baby sayang... Acik Sya nak ajar selawat. Nanti baby dah besar, baby kena rajin berselawat ke atas nabi, tau.” Hasya terus berselawat berulang kali.

Izz cuma memerhatikan Hasya melayan anak buahnya sambil berpeluk tubuh. Dia terasa begitu tenang mendengarkan alunan selawat yang dilafazkan isterinya. Wajah Hasya yang kelihatan cukup riang bermain dengan anak kecil itu diperhatikan agak lama. Terpancar keikhlasan dari wajah itu. Senyuman yang terpamer di bibirnya cukup manis.

Berdiri agak lama membuatkan kakinya lenguh. Dia menghampiri Hasya yang langsung tidak mengendahkan kehadirannya di situ. Dia masih lagi bergelak ketawa dengan si kecil itu. Dia berdiri di hadapan Hasya dengan perasaan tidak puas hati.

“Amboi, sejak ada anak... suami pun dah lupa, ye?” Izz tarik muka sedih.

Hasya mendongak memandang wajah suaminya yang sudah masam. Dia gelak buat seketika. “Abang.. duduklah kat sini.”

Izz buat-buat tidak dengar. Dia tetap terpacak seperti tiang lampu jalan di hadapan isterinya. Hasya tersengih melihat gelagat suaminya. Tangan Izz ditarik perlahan. Izz akhirnya duduk rapat di sisi Hasya.

“Abang ni... dengan anak saudara sendiri pun nak jeles?” Dia tersenyum manis.

Entah mengapa jantung Izz berdegup kencang melihatkan senyuman isterinya. Senyuman sedemikian sering disajikan kepadanya tetapi kali ini senyuman itu cukup membuatkan dadanya berombak pantas. “Macam mana aku tak jeles... kau asyik main dengan baby je. Aku... kau tak layan langsung.”

Hasya tersenyum lagi. Dia segera mengalihkan pandangan matanya ke arah televisyen. Tidak sanggup melihat senyuman Hasya yang semakin membuatkan dia tidak keruan. Jiwanya terus jadi tak tenang.

“Abang... tolong pegang baby kejap.” Hasya meletakkan bayi itu di atas riba Izz.

Dia bangun. Tangannya ditarik Izz. “Kau nak ke mana ni?” Izz cuak. Hasya merajuk? Sepatutnya dia yang merajuk, bukannya Hasya.

“Nak ke dapur. Bancuh minuman untuk encik suami.” Hasya tergelak kecil lalu menghilangkan diri ke dapur.

Izz tersenyum sendirian. Tersenyum kerana andaiannya tadi melencong jauh dari situasi sebenar. Sya… kerana kau, aku menjadi nanar. Bisikan itu bergema di tangkai hatinya.

“Baby... bila baby dah jadi dewasa nanti... baby kena ikut perangai Aunty Sya tau. Baik... cantik... cerdik.” Izz menasihatkan anak saudaranya seolah-olah bayi itu faham apa yang diperkatakannya.

“Lagi satu... baby kena berpakaian macam Aunty Sya jugak. Masa kecik ni je boleh pakai seksi ye.. bila besar nanti... kena tutup aurat. Tutup dengan sempurna. Baby faham tak?” Izz terus memberi panduan hidup kepada bayi yang dipangkunya.

Hasya ketawa besar mendengarkan kata-kata keramat Izz. “Sepatutnya Acik Izz kena ajar baby tutup aurat dari kecik... bukannya tutup aurat waktu besar je.”

“Aku maksudkan seksi sebelum akil baligh laa. Lepas tu, dia kenalah memakai pakaian yang menutup aurat. Kau tu yang salah tafsir kata-kata aku!”

“Okey, macam ni. Katakanlah budak ni akil baligh masa umur dia 12 tahun. Maknanya 11 tahun lebih dia dah terbiasa dengan pakaian yang seksi. Kalau masa tu kita nak ubah cara dia berpakaian… mungkin payah sikit. Nanti timbullah macam-macam alasan… contohnya panaslah… kolotlah. Jadi, baik kita dedahkan dia dengan pakaian mengikut acuan Islam semasa dia kecik, senang nak didik.” Ketawanya meledak lagi.

Izz memandangnya tajam. Dia tidak suka Hasya mentertawakannya. Hasya segera mematikan tawanya, tidak mahu membangkitkan kemarahan Izz.

“Jemput minum... bang.” Mug diletakkan atas meja di hadapan Izz.

“Kau ingat aku guna perut gergasi?” Izz terbeliak melihat mug besar berisi kopi panas yang dihidangkan untuknya. Hasya memang sengaja hendak membuat darahnya mendidih. Namun, dia tetap menghirup kopi tersebut. Tidak elok membazir.

“Kopi ni untuk dua orang... sebab tu kena buat dalam mug besar.” Hasya mengambil mug dari tangan Izz lalu dengan selambanya dia meminum kopi tersebut di bekas mulut Izz.

“Syaaa... kenapa kau minum air aku? Lain kali buatlah dua mug!” Nada suaranya tinggi.

“Alah abang ni... Rasulullah pun kongsi minuman dengan isterinya Aisyah di dalam gelas yang sama. Jadi... tak salah kalau Sya minum kopi abang, kan?” Hasya tersenyum manja.

Izz diam. Dia malas hendak berbalah dengan Hasya. Kebenaran memang berpihak kepada isterinya. Justeru, dia tidak mahu bertekak pada perkara yang tidak perlu.

Puas bermain dengan Hasya, mata si kecil sudah layu. Hasya memberikan susu yang telah direndam di dalam air panas sebelum bayi itu dimasukkan ke dalam buaian. Dia bersimpuh di lantai. Dia mengalunkan selawat syifa’ berulangkali sambil buaian bayi dihayun perlahan.

Izz terbuai-buai dengan alunan selawat syifa’ yang begitu indah dan mendamaikan hati. Di matanya kini, Hasya bukan lagi anak gadis yang baru menjejaki usia dewasa tetapi seorang wanita yang sudah bersedia untuk memikul tanggungjawab lebih berat. Sedikit demi sedikit keistimewaan isterinya terserlah sehingga dia tidak mampu menafikan lagi bahawa isterinya telah berjaya mengetuk pintu hatinya.

Setelah memastikan bayi tidur lena, Hasya kembali duduk di sisi suaminya. Air kopi yang masih berbaki sedikit diambil lalu diminum. Izz tidak berkelip memerhatikan isterinya. Hasya perasan wajahnya dipandang.

Dia berpaling menatapi pandangan mata Izz. Dua pasang mata saling berbalas renungan. Lama juga mereka berkeadaan begitu bagaikan mata mereka berbicara tanpa sebarang bahasa. Lagak mereka umpama sedang bertanding dalam permainan pandang dan menang.

Senyuman Hasya membuatkan Izz berkelip. Dia mengalah.

“Yesss... Sya menang.” Hasya tergelak kecil.

“Sya... kau nak anak?” Izz buat muka serius.

Gelak Hasya mati terus. Degupan jantungnya semakin pantas. Wajahnya sudah berona merah. Pandangan ditundukkan ke bawah.

Izz tersenyum melihat reaksi isterinya. Dia tahu Hasya segan. Wajah Hasya diangkat perlahan dengan jari jemarinya. “Sya... kau nak anak?” Soalnya kali kedua dengan nada lebih lembut.

Hasya menggangguk perlahan setelah beberapa saat berlalu. Sungguh dia malu.




Eriyza : Khabarnya ada orang 'rindu' pada pasangan Izz ♥ Sya. Nah, penulis pertontonkan bab seterusnya untuk kalian yang merindui mereka berdua.

12 comments

Riena June 21, 2012 at 10:38 PM

So sweet....
makin d layan makin best & menarik jln citernye..
xsabar2 menantikan jalan citer y seterusnye...
semoga kak eriyza di murahkan rezeki ngan idea2 y best2 tuk cter nie...heheh...

Wan Ruzana June 21, 2012 at 11:46 PM

sweet je diorg de anak,.satg gadoh psl nk beli bju baby keke

Eriyza June 21, 2012 at 11:58 PM

@Riena:
Terima kasih.
Amin atas doa tersebut.

Eriyza June 21, 2012 at 11:58 PM

@Wan Ruzana:
Nak beli baju seksi @ baju muslimah??
Hehehe! :p

strawberry.chocolate81 June 22, 2012 at 7:54 AM

mmg la rindu.....kalo boleh nak lagi

Eriyza June 23, 2012 at 3:07 PM

@strawberry.chocolate81:
Sabo ye. :)

nursya June 25, 2012 at 11:52 PM

i like...i liike...
da lama xde n3 br...
huhuhu...

Luv Sha June 26, 2012 at 12:20 PM

smbung cpt2 erkkkk... lm gak nk tggu cter nie

Luv Sha June 26, 2012 at 12:20 PM

smbung cpt2 erkkkk... lm gak nk tggu cter nie

Eriyza June 27, 2012 at 11:28 PM

@nursya:
Terima kasih sbb 'like'. :)

Eriyza June 27, 2012 at 11:28 PM

@Luv Sha:
Kena tunggu idea menjelma tuk siapkan cerita. Huhuhu!

norihan mohd yusof September 19, 2012 at 11:08 PM

sweet sesangat la sha ngan izz....leh lah plak izz tanya soalan lagu kat sha!dalam kasar n gila2 nye izz ne ade sikap romantika d'amor.feeling abis lah baca crite ne.Sha....kau nak anak hehehe!!!

Post a Comment

Terima kasih kerana sudi membaca novel ini.
Sebarang komentar dari anda amatlah penulis hargai.