5/05/2014

Yes I Love You 51



Yes, I Love You – Bab 51

Dia sampai di perkarangan banglo mewah itu kira-kira pukul 5.11 minit petang. Dari topi keledar bertutup penuh, dia melemparkan pandangan ke atas. Langit sedikit mendung. Angin bertiup agak kuat. Mata ditinjau pula pada halaman banglo. Caldina, Kompressor dan Murano tersusun elok di lot parkir. Kakinya digagahkan juga untuk menapak masuk ke banglo itu. Loceng ditekan tiga kali sebelum pintu pagar automatik akhirnya terbuka.

Zikri meletakkan topi keledarnya di atas motor. Pintu rumah terbuka luas seolah-olah sedia menerima kunjungannya. Sneakersnya ditanggalkan sebelum menapak masuk. Ruang tamu itu sunyi sepi, tiada susuk penghuninya kelihatan.

“Assalamualaikum...” Sapa Zikri. Dia meninjau-ninjau keadaan di dalam rumah. Susunan perabotnya dari jenama terkenal sudah melambangkan status pemiliknya. Sudah lama dia tidak bertandang ke rumah itu. Seingatnya, kali terakhir dia berkunjung ke banglo itu ketika majlis perkahwinan sahabat baiknya berlangsung.

“Waalaikumussalam...” Suara itu muncul di belakang Zikri. Berdiri sambil bercekak pinggang. Lagaknya seperti ingin beradu tenaga di gelanggang silat. Hanya menunggu lawan membuka langkah sebelum dia bertindakbalas.

“Izz, aku datang ni nak...” Dia berpaling mengadap tuan rumah.

“... Nak cari Sya? Dia tak ada kat rumah!” Pintas Izz. Sinis bunyinya.

“Bukan!” Sanggahnya. “Aku cari kau. We need to talk!” Semua salah faham perlu dipadam. Kebenaran perlu ditegakkan. Barangkali dia akan menerima sekali lagi tumbukan, dia tidak kisah itu semua asalkan hal yang sebenar dapat dihebahkan.

“Apa lagi kau nak cakapkan, hah? Tak serik lagi dengan tumbukan aku? Tak takut aku belasah kau?” Ugut Izz. Kedua-dua tangannya sudah dikepal. Dia tidak akan teragak-agak untuk beradu tenaga dengan lelaki itu andai amarahnya kembali memuncak.

“Izz, aku tak kisah kalau kau belasah aku... asalkan aku dapat ceritakan hal sebenarnya.” Zikri diam seketika. Dia menghela nafas. “Aku tahu kau marah pada aku.... atas sebab itulah aku ke sini... untuk menjelaskan segala-galanya.” Sambungnya lagi.

“Penjelasan konon!” Izz mencebik. “Zikri! Kau khianati aku. Kau ambil gambar kahwin aku, kemudian kau edit dengan membuang gambar aku sebelah Hasya, kau gantikan pula dengan gambar kau. Kenapa, hah?!” Tempik Izz. “Apa tujuan kau?” Matanya sudah dijegilkan. Zikri yang berada di hadapannya kelihatan semakin kecil.

Zikri masih bersikap tenang. Api tidak boleh disimbah dengan minyak. Dia tidak mahu menambahkan kelukaan di hati Izz. Dia mendiamkan diri buat seketika. Biar amarah Izz surut sedikit.

“Izz, kalau kau masih ingat... kau pernah tanya aku dulu. Kenapa aku tak ada girlfriend,kan?” Zikri menarik nafas dalam-dalam kemudian dilepaskan dengan kuat. “Kalau kau nak tahu... aku pernah jatuh cinta pada seorang budak perempuan semasa aku di Form 5 dulu.”

Budak perempuan? Pasti Zikri maksudkan Hasya. Ketawa Izz meledak secara tiba-tiba. “Jangan nak temberang! Masa kau Form 5, Hasya baru 12 tahun. Kau ingat aku akan percaya bini aku reti bercinta time tu?” Izz ketawa lagi. Tidak semudah itu Zikri boleh menipunya.

Izz menghenyakkan punggungnya ke sofa. Zikri sedikit pun tidak dipelawa duduk. Baginya, Zikri adalah tetamu yang tidak dijemput, jadi lelaki itu tidak perlu mendapat layanan yang baik dari tuan rumah.

Zikri mengetap bibir. Geram dengan Izz yang mempersendakan perasaan cintanya yang pernah bercambah buat Hasya. Dia cuba menyabarkan hatinya agar tidak meletus ‘rusuhan’ antara mereka berdua.

“Dengar dulu, Izz! Kami tak bercinta... aku yang suka kat Sya. Dia mungkin tak tahu makna cinta. Tapi kau jangan lupa... aku dah 17 tahun masa tu. Dah reti nak berkasih sayang. Dah tahu rindu dendam.” Akhirnya rahsia yang disimpan kukuh bertahun lamanya terbongkar juga.

“Owhhh...! Jadi, sekarang ni kau nak bertindaklah, ye? Nak sambung balik cinta kau yang tak kesampaian? Nak rampas Sya daripada aku, begitu?!” Izz masih tidak berpuas hati dengan penerangan Zikri. Dia hanya tahu Zikri cuba merosakkan hubungannya dengan Hasya. 

Zikri bertenggek di sebuah kerusi kayu jati. Kakinya sudah lenguh kerana berdiri terlalu lama. Tekaknya pun mulai haus kerana terlalu banyak bercakap. Tiada tanda-tanda tuan rumah ingin membuat air minuman, jauh sekali menghidangkan makanan ringan.

Sejak tadi, dia tidak melihat kelibat Hasya. Dia ingin sekali bertanya kepada Izz, namun dia bimbang lelaki itu berfikir yang bukan-bukan lagi. Lantas, soalan itu hanya dibiarkan bersarang di dadanya, langsung tidak dikemukakan.

Zikri beristighfar. Sukar untuk membuatkan Izz faham. “Aku tak berniat begitu, Izz. Ketika aku tahu dia pengantin kau pada hari kau menikah... aku dah redha. Sya bukan jodoh aku.” Perlahan Zikri menuturkan kata-katanya. Ada sedikit rasa pilu di hatinya.

“Redha konon!” Izz sengih tepi. “Habis, kenapa kau masih simpan semua gambar-gambar dia? Kenapa kau edit dengan Adobe Photoshop, print dan letak dalam sketch book? Kenapa kau buat semua tu?!” Izz masih ingat dengan jelas peristiwa di rumah Zikri, saat dia tersalah mengambil sketch book yang merungkai semua misteri tentang gadis pujaan Zikri.

Zikri memandang wajah Izz lama. Agak malu untuk meluahkan semua rasa yang pernah tercipta buat Hasya. Demi keharmonian rumahtangga Izz, dia sanggup tampil membuat pengakuan. “Aku akui kesilapan yang berlaku. Semua tu terjadi kerana cinta pertama sukar untuk dilupakan.” Dia beralih duduk di kerusi jati. Sakit punggungnya bertenggek di situ.

Zikri menyambung lagi bicaranya. “Semasa belajar di Dungun, setiap kali berpeluang balik kampung, aku lebih suka ikut Hafiz ke Terengganu. Satu-satunya adik perempuan yang dia ada berjaya menambat hati aku. Walaupun masih kanak-kanak tetapi Sya pandai menjaga diri. Cuba kau bayangkan... selama berada di rumahnya... sehelai rambutnya pun aku tak pernah nampak.”

Izz bersetuju dengan penilaian Zikri tentang peribadi Hasya. Gadis itu memang sangat menjaga auratnya. Pada mulanya, Izz sendiri menganggap isterinya cuma berpura-pura tetapi setelah beberapa bulan hidup bersama, dia mula akur dengan sifat isterinya itu.

“Kalau kau dah tergila-gilakan sangat kat Sya... kenapa kau tak suruh Mummy kau pinang dia? Kenapa kau mesti kacau dia selepas dia jadi isteri aku?!” Izz sudah bangun dari sofa. Hatinya panas mengenangkan sahabat baiknya sendiri sanggup mengganggu isterinya.

Zikri bengang dituduh sebagai pengacau. Sejak Hasya berkahwin dengan Izz, dia tidak pernah bertemu dengan gadis itu berdua-duaan. Walaupun hatinya sakit setiap kali melihat Hasya bersama Izz tetapi tidak terdetik di hatinya untuk memisahkan mereka berdua.

“Kalau aku tahu Sya akan kahwin dalam usia semuda ni... dah lama aku pinang dia!” Suara Zikri agak tinggi. “Tapi... dah tertulis dia hak kau. Walau bertahun lamanya aku mencari dia... tetap tak jumpa.” Zikri mengeluh kuat.

“Apa maksud kau? Kau kan dah biasa pergi rumah dia... macam mana pulak boleh tak jumpa? Takkan alamat hilang kot?!” Perli Izz lagi. Alasan lapuk!

“Selepas tamat SPM, aku ada pergi ke rumah Sya di Terengganu... tapi... mereka dah berpindah. Bila aku tanya jiran-jiran dorang... mereka pun tak tahu alamat baru keluarga Sya. Aku cari Hafiz kat Dungun... dia pun dah tukar sekolah. Aku kehilangan arah. Puas aku cuba cari dorang... namun usaha aku sia-sia.” Wajah Zikri sugul.

Izz berlalu ke dapur. Dia meninggalkan Zikri seorang diri di ruang tamu. Seketika kemudian, dia kembali semula dengan membawa dua tin Kickapoo. Tekaknya berasa haus kerana terlalu lama bertengkar dengan Zikri. Mungkin lelaki itu juga sudah dahaga. Setin Kickapoo dilempar kepada Zikri. Kemas tangkapan tangan kanan Zikri.

Thanks.” Ucap Zikri sepatah.

Tell me more...” Izz membuka penutup air tinnya. Dia semakin berminat hendak tahu kisah cinta Zikri yang tidak kesampaian. Sepanjang mengenali Zikri, lelaki itu tidak pernah bercerita tentang gadis idamannya, jauh sekali untuk dikaitkan dengan mana-mana perempuan.

Zikri meneguk airnya, membasahkan tekak sebelum kembali bercerita. “Lama jugak aku berusaha menjejaki dorang... tapi... tetap gagal. Akhir sekali, aku jumpa Hafiz masa hari pernikahan kau. Masa tu, aku terlalu gembira... tak sabar-sabar aku nak tanya berita tentang Sya. Tapi...” Tiba-tiba air mata Zikri menitis.

Izz tergamam. Tidak pernah dia melihat Zikri menangis. Terlalu mahal nilai air mata seorang lelaki seperti Zikri. Zikri menekup mukanya dengan tangan kanan. Tangan kirinya masih memegang air tin. Izz membiarkan Zikri melampiaskan kesedihannya. Dia sekadar memandang.

Zikri mengesat air matanya. Ceritanya diteruskan. “Kegembiraan bertukar menjadi kedukaan bila aku nampak dia di hari pernikahan kau. Selama ini... aku mencintai Sya sepenuh hati. Malah... aku nak jadikan dia isteri. Kau lebih bertuah Izz kerana takdir menentukan dia milik kau.”

“Zik, semuanya dah musnah... tiada lagi tuah. Hasya sudah keluar dari rumah.” Tanpa sedar, kata-kata itu terluncur juga dari mulut Izz.

Zikri melongo. “Jangan kata kau halau dia sebab... aku.” Ada rasa kesal bermukim di hati Zikri.

No! Bukan kau penyebab utamanya... tapi... Thaqif!” Izz menggenggam kuat tin Kickapoo sehingga kemek.

“Thaqif?” Terlucut tin Kickapoo dari genggaman Zikri. Tin itu bergolek sehingga ke kaki Izz. Mujurlah airnya sudah dihabiskan.

Izz cuma mengangguk. Malas hendak membuka cerita tentang lelaki yang membuat onar di dalam kehidupannya.

“Aku balik dulu, Izz. Kau mungkin tak percaya pada aku... tapi... kau patut percaya kepada isteri kau.” Zikri menepuk bahu Izz sebelum berlalu meninggalkan banglo mewah itu.


Eriyza :  Selamat membaca. Semoga terubat rindu kalian. 

26 comments

baby mio May 5, 2014 at 1:51 PM

best,lama tunggu nak lagi.

wawa May 5, 2014 at 4:46 PM

lma sgat nak smbung nak lagi eak.....best sgat

norihan mohd yusof May 6, 2014 at 7:49 AM

cepat smbg yer .....tk sabar..

norhidayah muda May 6, 2014 at 8:43 PM

terima kasih tapi lambat sngt nak tunggu new entry
kalau buat novel dah lama beli

IVORYGINGER May 8, 2014 at 12:49 AM

Akhirnya ada sambungan lg... Erisza, please keep it up posting the new entry more and more... ;D We love to know what happen to Sya n her stupid husband Izz... (meroyan tak bertempat, Sya hilang terus br padan muka... terlebih emo sudah... hehehe...)

soffy malik May 17, 2014 at 6:24 AM

Takkkk sabar nak bca n3 bru .

Aisha Humaira May 23, 2014 at 9:11 PM

bestnye.xsabar nak baca bab seterusnya.

pdot finale June 25, 2014 at 5:29 PM

Salam,

Novel di blog eriyzanovella agak menarik. Saudari berminat tak untuk menjual enovel terus kepada pembaca?
kalau berminat, sila hubungi saya di penulis@appnovella.com dan join Kelab Penulis Appnovella di facebook untuk keterangan lanjut

esneaini abden September 14, 2014 at 9:54 AM

X sabar nak tgu pencarian izz dengan kehilangan buah hati nya hasya....berkarya lah dari untuk peminat mu

Anonymous

bila nak sambung ni...

raihanah October 12, 2014 at 12:14 AM

Salam eriyza...bukan mudah nk hasilkan novel yg menarik..teruskan usaha berkarya...

noorule schafienazs December 4, 2014 at 7:01 AM

Bila nak sambung writer....best sngt citer ni....

Saerah Kamil December 16, 2014 at 11:57 PM

Best...best..bila nak sambung??

aida nadzarina kamal December 18, 2014 at 4:53 PM

salam. bl ni smbg enovel ni? dh lm sy tgg.

Syuhada Yusdi December 22, 2014 at 1:45 AM

Bila nak sambung.. APA yg akan jd kt hasya??? Sambung please... I'm curious...

Jamaisah Jasni January 3, 2015 at 11:28 AM

wahhh. lamanya citer tak bersambung.. bila nak sambung ni?? dah berbulan.. apapun citer ni best...
bila nak sambung n3 baru??

shella axira January 22, 2015 at 3:00 PM

Bestt..bila nk smbungg cite niee..xsbar nk bca n3 strusnya :))

Nurulhuda Baharudin January 23, 2015 at 1:06 PM

biler lagi nak sambung niee.... nak layan sedey ni best gilerrrr ...nak tau ape jadi ngan hasya

Ashi Kakkoii March 1, 2015 at 11:30 AM

nice skrip. try my enovel at http://ashikakkoii.blogspot.com/
maybe we can share ideal with other :D

love lyly March 26, 2015 at 12:49 PM

Slm.mn sambungannyer

love lyly March 26, 2015 at 12:49 PM

Slm.mn sambungannyer

Riena April 23, 2015 at 9:54 AM

salam sis...mana sambungannya...lama menanti..

zeera_misran July 28, 2015 at 8:32 AM

Salam sis... sumpah.. serius best sangat cerita sis.. good job sis.. tapi nak sambungannya.. hehe.. keep it up sis.. chaiyok..

Siti Aisyah binti Shamsudin August 28, 2015 at 1:51 PM

assalamualaikum sis , seronok sgt baca novel ni . hhihik . baru jumpa malam tadi . good job ! btw biler nak smbung yee . hihik

Eefa Azwany May 5, 2016 at 10:56 AM

Bila nk smbg
Jmpt juga ke blog e-novel sy
Ladyeefa.blogspot.my

NUR AIMAN ABDULLAH December 11, 2016 at 11:26 AM

bila nak sambung lagi...

Post a Comment

Terima kasih kerana sudi membaca novel ini.
Sebarang komentar dari anda amatlah penulis hargai.